setiap yang menonton (pasti) lebih berisik dari yang ditonton

banyak protes, kritik dan saran merusak

orang Jawa niteni, menamakan lelaku ini sangat jitu

ndelok: kendel alok (thok!)